Jumat, 1 Maret 2024

Jangan Terlalu Lama Simpan Obat Sirop, Ini Batasannya

Dani Agus
Rabu, 29 November 2023 23:22:00
Ilustrasi obat sirop. (freepik.com)

Murianews, Kudus – Selain oral dan injeksi, ada produk obat dalam bentuk sirop. Biasanya, obat sirop ini lebih banyak diperuntukkan buat anak-anak biar mudah diminumkan.

Obat sirop adalah formulasi obat dalam bentuk cair yang mengandung zat aktif sebagai bahan obat utama. Isinya juga disertai dengan pemanis, pengental, dan perasa.

Banyak orang tua yang menyimpan obat sirop di rumahnya untuk persediaan jika sewaktu-waktu diperlukan. Namun, dalam menyimpan obat sirup ini hendaknya jangan terlalu lama.

Penting untuk mengetahui tanggal kedaluwarsa obat dan cara penyimpanannya. Tujuannya untuk memastikan obat bisa bekerja efektif dan menurunkan risiko efek samping.

Berapa Lama Obat Sirop Bisa Disimpan?

Melansir dari Halodoc, Rabu (29/11/2023), setiap obat memiliki expired date (ED) atau tanggal kedaluwarsa yang ditentukan oleh pabrik pembuat obat. Artinya, obat masih bisa dikonsumsi sampai batas tanggal yang tertera pada kemasan.

Selain ED, setiap obat juga memiliki beyond use date (BUD). BUD artinya tanggal kedaluwarsa atau batas penggunaan obat sejak kemasannya terbuka. Waktunya berjalan sejak kamu membuka kemasan obat.

Melansir dari situs Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, masa kedaluwarsa obat sirop tanpa bahan pengawet adalah 14 hari setelah membuka kemasan. Sementara yang berpengawet adalah 35 hari setelah membuka kemasan.

Hal yang perlu diketahui, obat sirop dinyatakan rusak jika sudah berubah warna, bau, tekstur, dan rasanya. Di sini, obat sudah tidak boleh dipakai karena justru akan membahayakan kesehatan.

Perubahan tersebut bisa menandakan adanya kerusakan kimia atau mikroba pada obat, yang dapat mengubah efektivitas dan keamanannya. Mengonsumsi obat yang sudah rusak dapat menimbulkan risiko efek samping dan tidak memberikan manfaat yang seharusnya.

Cara Menyimpan Obat Sirop

Dengan cara penyimpanan yang tepat, kamu dapat memastikan obat tetap aman untuk dikonsumsi. Hal ini juga mencegah perubahan kimia pada obat, sehingga penggunaannya tetap efektif. Nah, berikut  cara menyimpan obat sirop:

1. Jenis tertentu perlu disimpan di dalam kulkas

Obat-obatan harus disimpan di tempat sejuk, kering, dan terlindung dari sinar matahari. Sebab, paparan cahaya, panas, dan kelembapan dapat mempercepat penguraian obat, sehingga bisa mengurangi kemanjurannya.

Paparan sinar matahari juga bisa menyebabkan perubahan warna obat. Namun, tidak semua jenis obat bisa kamu simpan dalam kulkas. Untuk mengetahuinya, kamu bisa membaca label atau brosur yang disertakan saat membeli obat.

Jenis obat yang disimpan dalam kulkas biasanya mengandung mikroba tertentu. Nah, pendingin yang bersuhu konsisten ini berguna untuk menghambat pertumbuhan mikroba tersebut.

2. Tidak boleh lebih dari 2 jam di suhu ruangan

Jenis obat yang harus disimpan di dalam kulkas tidak boleh terpapar suhu ruangan dalam waktu lebih dari 2 jam. Sebab, suhu ruangan yang berlebihan dapat menyebabkan perubahan kimia pada obat, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi khasiat terapeutiknya.

3. Simpan dalam suhu ruang

Tidak semua obat sirop harus disimpan di dalam kulkas. Ada juga yang hanya boleh disimpan pada suhu ruangan. Beberapa jenis obat tersebut, antara lain Klaritromisin, Klindamisin, Sulfametoksazol/trimetoprim, Cefdinir dan Azitromisin.

Oleh karena itu, bacalah petunjuk pada kemasan obat untuk mengetahui cara menyimpan obat yang tepat. Bila perlu, tanyakan pada apoteker. Salah satu obat yang tidak perlu disimpan di dalam kulkas adalah obat tetes mata.

4. Pastikan menutup botol dengan rapat

Kelembapan udara yang masuk ke dalam botol bisa memengaruhi bioavailabilitas obat. Ini membuat waktu kedaluwarsa menjadi lebih pendek dari yang tercantum pada kemasan.

5. Jauhkan dari jangkauan anak

Di mana pun tempat menyimpan obat sirop, pastikan obat tersebut aman dan jauh dari jangkauan anak-anak. Sebab, rasa manis dari obat sirop bisa disalah artikan sebagai minuman yang menarik bagi mereka. Selalu perhatikan tanggal kedaluwarsa dan simpan obat di tempat yang tepat.

Komentar